You should not make an excuse like that

by - November 25, 2018


Bonsoir!
It's been a long time I haven't written anything here.
I have been in my comfort zone. Comfort zone in which after those routines, I choose to spend my day browsing or watching social media until I fall asleep instead of writing.

Those days are over, this post is going to be the first official post since I arrived in Sweden.
I do realize that my vocabulary is a way too specialized in my field. I don't even know some basic vocabulary things for daily usage. So, here I am, I am going to use English as my introduction part from now on.

This post is going to be about how Arief survive in the first 3 months as a Moslem.
Its like I have been dreaming.
It's been 3 months already. I am here and I survived!
Also, from now on I pushed myself to finish write a post within an hour. So, yes, my post will be more messy. I'll fix it later in when I had a me-time in my Google Calendar later on :)

Arief who was staying at his comfort zone finally moved to EU. Arief yang selalu berada pada zona nyaman ga suka jalan-jalan, kini menapaki Bumi Allah bagian lainnya, Benua Eropa! In this post, I will share my story about how Arief maintain his Praying Schedule.
It will be divided into three parts: During Summer, During Winter, and his Student Life.

Summer

summer, ketika semuanya terlihat begitu berwarna

Pada saat summer, jadwal solat dapat dikatakan mirip kaya di Indonesia. Sebagai gambaran, berikut saya lampirkan jadwal Solat yang saya kutip dari Masjid Aysha Stockholm:


Nah, dapat dikatakan memang secara umum saat summer, waktu solat di Stockholm masih aga mirip-mirip sama Indonesia. Ketika summer, dari waktu solatnya dan jarak antar waktu solat masih aga mirip sama Indonesia. Meski tentu ga sepenuhnya mirip sih ehehe. 

Saya sampai di Stockholm itu tanggal 1 Agustus. Coba lihat jam solat Subuh dan solat Isya nya. 
Solat Subuh dimulai jam 03:00 dan Solat Isya dimulai jam 22:38. Awalnya saya pikir tidak akan semalam dan sepagi itu solatnya. Ketika dapat notifikasi dari aplikasi kalo waktu solat itu malem banget, maka saya cari waktu solat hasil kesepakatan asosiasi di sini. Dan ternyata memang malam banget.

Sejujurnya ketika awal-awal dateng ke Stockholm, jam biologis tubuh masih sangat-sangat kacau. Satu dua hari pertama, beberapa kali sulit sekali untuk solat tepat waktu terutama solat Isya dan Subuh.
Terkadang solat Isya nya itu jam 2 atau jam 3 mepet dan solat subuhnya jam 3an.
Terkadang, solat Isya nya dapet tepat waktu tapi subuhnya mepet banget sama shuruq nya.

Sulitnya pake sulit banget...
Suliiit banget, udah pake alarm udah pake adab mau tidur tapi jam biologis masih banget-banget kacau. But as summer goes on, jam solat mulai bergeser yang beneran mirip kaya Indonesia. Dari Masjid Aysha juga, ini waktu solat bulan September lalu ketika akhir summer,


Dapat dilihat waktu solat semakin membaik. Waktu solat memberikan ruang bagi saya untuk solat ketika break makan siang, Isya yang lebih awal sehingga ga tidur lebih malam, dan subuh yang ga terlalu pagi sehingga mendapatkan kualitas tidur yang baik.

At the beginning, I assure you that it is not going to be easy to adjust your biological clock.
As the time goes on, you will adapt kok. Dinikmati aja sebagai bagian dari perjuangan menuntut ilmu :)

Secara umum, saat summer, pada awal sangat sulit sekali solat dzuhur dan isya (dan/atau subuh).
Solat waktu dzuhur sulit tepat waktu karena pada saat awal summer solatnya jam 1pm an. Jadi ketika ada kelas jam 1pm, baru bisa masuk kelas jam 01:15pm. Untung ada academic quarter.
Ketika solat Isya, aga susah juga di awal awal. Soalnya di awal-awal, waktu Isya nya malem banget. Jadi aga susah buat dapet kualitas tidur yang baik wkwk.

But as time goes on, as i said, waktu solat akan bergeser dan tubuh kita akan menyesuaikan. Sejujurnya, summer adalah waktu ternyaman dari sisi waktu solat, jarak antar waktu solat, dan kualitas ibadahnya.

Jarang terjadi bentrokan antara ibadah dengan agenda akademik. Kalaupun bentrok, solatnya bisa dilakukan sebelum, ketika break, atau setelah kelas tanpa khawatir waktu solatnya telah habis. Waktu solatnya pun terletak 'cukup strategis' jika dikatakan dalam perspektif jam kuliah.

Solat Jumat pun tidak jadi masalah karena waktu yang dibutuhkan dari kelas ke main campus sekitar 23 menit jalan kaki. Jadi masih ke kejar solat di main campus dan abis solat langsung balik lagi ke kelas. Total bisa sekitar 1 jam bolak balik dan solat jumat. Jadi praktis hati tenang karena jam nya matching :)


Autumn dan Winter

winter, ketika semua terlihat begitu gelap dan pucat.

Ketika tulisan ini ditulis, dapat dikatakan sudah berada pada peralihan Autumn akhir menuju Winter awal. Dapat dikatakan, di sini lah ujian terberatnya. Karena selain waktu solat semakin bergeser lebih awal, jarak antar waktu solat juga semakin mengecil. Jadi singkaaaat banget jarak antar waktu solat.

Dari Masjid Aysha juga, ini waktu solat bulan November,


Pertama bersyukur karena waktu subuh ga terlalu pagiiii banget. Jadi jam 5an kurang dikit bisa jalan ke Masjid di deket apartemen.
Tapi... tantangan lainnya silih berganti hadir.
Yakni waktu solat Dzuhur dan Ashar nya sangaaaat mepet dan waktunya kurang tepat gituuu. Begitu juga solat Maghrib nya.

Sebagai contoh kalo ada kelas jam 12.
Biasanya waktu-waktu terakhir itu berupa conclusionnya. Jadi sangat sulit untuk ditinggalkan. Jadi... biasanya menunda solatnya sampai selesai kelas jam 12 dari yang seharusnya jam 11:40an. Baru deh solat.

Kemudian, solat Ashar jam 12:40an. Jadi jaraknya cuma sekitar 1 jam an. Padahal setelah selesai kelas itu kadang masih ada diskusi dan lain hal. Jadi sulit banget dapet kesempatan solat yang bener beneran dinikmati dan khusyu gitu.

Selain itu... saat Autumn dan Winter, solat Maghrib dan Isya jadi lebih majuuuu banget.
Hal ini sangat-sangat bikin solat jadi keburu-buru banget terutama ketika praktikum. Secara umum, praktikum di sini 5 jam. Jadi ketika mulai praktikum jam 8 pagi, maka akan selesai jam 1 siang.
Ketika mulai jam 1 siang, akan selesai jam 6 malam.

Dari kedua skenario, ketika autumn dan winter, waktu solat jadi sangat-sangat dapat dipastikan akan tabrakan. Mau ga mau harus izin ke TA atau professornya buat keluar kelas sebentar. Mau ga mau meninggalkan teman sekelompok dan ketinggalan materi.

Hal-hal tersebut yang sering membuat solat rasanya ga tenang banget. Rasanya ingin cepet selesai dan lari ke lab buat lanjutin praktikum. Soalnya praktikumnya bukan praktikum yg bisa di handle sendirian gituuu. Jadi ketika partnernya izin ke luar, praktis partner yg di lab belum bisa ngapa-ngapain sampai partnernya kembali ke lab lagi.

Ketika hari Jumat tantangan pun semakin meninggi. Waktu Dzuhur 11:40 sedangkan solat Jumat di kampus mulai jam 12:15 (mulai khutbah, jam 12:25an selesai). Jadi dapat dikatakan praktis Arief tidak mampu mengejar solat di main campus. Jadi harus ke masjid terdekat.

Nah dari selesai jam 12:00 itu Arief langsung lari ke luar kelas, ke halte bis buat naik bis. Rata-rata perjalanan itu sekitar 15 menit ke masjid. Setelah sampai di masjid langsung naro tas dan biasanya udah hampir banget dimulai. Dapat dikatakan praktis Arief tidak dapat mendengarkan khutbahnya...

Jadi... ya gitu deh tantangannya ehehehe.
Untungnya Masjid Aysha tergolong masjid yang mulai solatnya jam 12:40an sehingga Arief masih bisa ngejar solat Jumat meski cuma dapet solatnya aja ehehe. Daripada ga dapet sama sekali kan ehehe. Bersyukur aja.

Begitulah waktu solat ketika autumn dan winter ^^

Kuliah, Waktu Solat, Kelas, Diskusi, dan lain hal

Dari berbagai alasan memilih tahun pertama di Swedia adalah lingkungan yang sangat-sangaaaaat nyaman banget buat belajar. Ga cuma lingkungan dalam arti Stockholm, tapi juga suasana berkuliah, dosen, masyarakat, dan seluruhnya deh pokoknya.

Mereka menghargai satu-sama lain mau sukunya apa kek, agamanya apa kek, rasnya apa kek, pokoknya say no to SARA.
Mau ga minum ketika party, ya oke
Mau izin break sebentar ketika lab work, ya oke
Mau izin pulang duluan ke professor buat ngejar solat jumat, ya oke
Bahkan pernah saya izin telat banget masuk kelas (telat 1-2 jam an apa ya pas izin di email, jadi cuma ikut kelas 30 menit an aja) demi dapet solat Ied. Professor pun sangat-sangat welcome.

Semuanya oke selama dikomunikasikan baik-baik di awal sehingga tidak menimbulkan salah paham.
Iya, komunikasi. Jadi inget Mas Adi, supervisor RK saat di asrama dulu. Semuanya bisa dikomunikasikan. Begitu juga terkait ini.

Jadi ketika awal-awal berinteraksi, saya menjelaskan status saya sebagai muslim ke kolega, staff, Teacher Assistant, dan Professor, dan berbagai pihak yang terkait. Mereka sangat welcome terhadap hal tersebut.

Tentu ada hal-hal yang menjadi konsekuensinya kaya,
Temen praktikum jadi terganggu,
Ketinggalan materi, dll.

Karenanya professor biasanya mengingatkan untuk mencari rekan praktikum yang beneran tidak keberatan ketika partnernya izin di tengah-tengah lab atau group work atau kelas buat solat sebentar. Alhamdulillah juga selalu dapet partner yang pengertian :')

Dibalik berbagai tantangan mengenai waktu solat, harus ku akui, dapat dikatakan, tidak pernah sama sekali meninggalkan waktu solat karena alasan akademik selama semuanya direncanakan dengan baik.

Iya, semuanya harus direncanakan dengan baik banget-banget-banget.
Jadi kembali lagi ke masa-masa seperti asrama, seluruh agenda, waktunya, tempatnya, transisinya sudah tercatat baik di Google Calendar. Begitu juga waktu solat dan tempatnya, waktu jalan dari kelas ke Masjid, waktu istirahat, waktu ngesosmed, waktu leha-leha bahkan hingga waktu tidur dan lain halnya sudah masuk di agenda.

Terutama saat masa-masa winter gini, agendanya sangat-sangat-sangat ketat dan ga boleh melenceng sedikitpun. Harus strict dan jahat terhadap diri sendiri.
Dengan menerapkan agenda yang strict itu, Alhamdulillah kualitas ibadah semakin hari semakin lebih baik lagi dari pada sebelumnya.

Last but not least, mengenai waktu solat, dapat dikatakan 3 bulan ini saya belajar cukup banyak. Kita terkadang lupa bersyukur atas berbagai nikmat yang kita terima ketika tinggal di negara yang mayoritas Islam. Kemudahan dan kenikmatan beribadah merupakan salah satu nikmat yang sering terlupakan. Setelah 3 bulan di sini, hal tersebut yang terasa sekali. Terutama nikmatnya beribadah.


Sebagai pengingat...
Sebuah cerita,
Ketika kelas, Arief terlihat mengantuk dan sering menguap berkali-kali.
Lantas setelah selesai kelas, Arief ditanya dengan temannya.
'Why are you so sleepy and cant focus during the class?'
Arief menjawab dan menjelaskan kalo waktu solatnya jam 10pm an (ketika awal-awal summer), jadi tidurnya kurang berkualitas

Lantas taukah apa respon dia?
'No offense, but you should not make an excuse like that. You should realize that you need to compensate your performance during class because you are a moslem. You need to adjust yourself faster than the others'

Dari situlah Arief mulai sadar dan bertanya pada diri sendiri.

Sudahkan Arief adil sejak pikiran?

Padahal, seorang terpelajar haruslah sudah adil sejak dalam pikiran apalagi dalam perbuatan
~Bumi Manusia

***
November 25th, 2018
Besok punya student-led debate
Tapi karena harus strict sama agenda sendiri,
akhirnya rehearse debate nya ditunda ke besok pagi

You May Also Like

5 comments

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. Can you please write articles in English so non-indonesians can also understand what you're writting? Thank you :)

    ReplyDelete
  3. Assalamualaikum, salam kenal Arief. Saya Imron, alumni TN05.

    Kalau memang ga bisa banget, insyaaAllah ga pa2 sholat nya d jamak, ashar dng dhuhur atau maghrib dan isya. Dengan catatan tidak menjadi kebiasaan. Itu yg sy lakukan pas d Korsel.

    Kalau sholat jumat, apapun yg terjadi ya hrs tetap ontime.

    Semoga lancar studi nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaikumsalam. Halo mas Imron, salam kenal, Arief TN13.

      Terima kasih mas atas masukannya :)
      Kemarin-kemarin memang ku tergolong maksain banget tanpa di jamak. Berusaha semaksimal mungkin dengan pilihan solatnya di awal banget atau di akhir banget tergantung agenda.

      Namun ternyata ada beberapa hal yang memang nampaknya lebih baik di jamak.
      Semoga diperkuat ke depannya dalam menghadapi berbagai rintangan. Amin.

      Delete