Jika itu adanya, maka ia lah adanya, jika memang itu adanya

by - July 27, 2017

Notice: Tulisan ini bukan untuk memperburuk keadaan dirimu namun sebagai pengingat untuk terus berproses menjadi diri yang lebih baik lagi





Jadi, tepatnya hari Rabu kemarin, saya makan malam. Setelah nanya-nanya di tempat makan, akhirnya pulang lah, and this is it

Entah kenapa tau-tau mampir ke salah satu toko untuk membeli sesuatu, dan percakapan tak terduga terjadi. Mungkin beliau melihat bahwa Arief yang kini semakin kehilangan arah.

Mulai dari bahas Financial Engineering, bahas-bahas tentang 'sekarang', hingga bahas mengenai kamu kader apa bukan, terus kamu kader mana, ikut gerakan ekstra mana, dan berbagai cerita dan pertanyaan yang cukup panjang. Saya berdiri terdiam di kasir ngobrol dengan beliau hingga hampir 2 jam dan hanya bisa terdiam.

Dapat dikatakan sebenarnya, ini semua seperti diskusi dapurnya asrama dulu, meskipun tidak semuanya tentu sama...

Kembali yang beliau sampaikan, sejujurnya itu lebih tepat seperti rangkuman kurikulum seluruh kegiatan dan kajian dulu dan seharusnya itu sudah tuntas.
Dari sekian panjang percakapan yang tentu tidak untuk ditulis di sini,

Beliau menyampaikan mengenai sebuah Financial Engineering, 
lantas saya teringat akan salah satu novel mengenai bagaimana sebuah rekayasa keuangan dapat dilakukan
awalnya tentu saya tidak percaya, saya sangka itu hanyalah sebuah ajakan untuk investasi
setelah waktu berjalan saya sadar, bahwa hal ini sangat diperlukan,

Lantas Beliau mengingatkan tentang tujuan hidup,
Apa tujuan hidupmu? lulus kerja nikah beranak selesai.
Untuk apa kamu sekolah? untuk dapet nilai bagus biar semakin bertabur di cv. 
Untuk apa kamu solat sih? formalitas, juga kalo ga solat kena hukuman sosial
Kenapa harus solat? gatau, yg penting solat aja. katanya sih biar ga dosa
Kenapa harus ngaji? ngajinya kan udah di solat. itupun pake paket 3Q surat pendeknya. udah cukuplah

Beliau juga menekankan akan sebuah Peniadaan Tuhan,
Dulu kamu saat SD, mau ujian berdoa biar nilainya bagus
Dulu kamu saat SD, mau tes masuk SMP berdoa biar diterima
Dulu kamu sakit, berdoa biar sembuh
Dulu ketika mau ngapa-ngapain, serba doa berharap Ia mengabulkan.

Lantas sekarang,
Apakah kamu sudah berdoa untuk semua ujian yang akan kamu lalui? Toh kamu merasa biar nilainya gede ya ngerjain tugas sama belajar, bukan doa.

Apakah kamu sudah berdoa untuk mencapai mimpi-mimpimu? Toh kamu tau, untuk mencapai mimpimu ya harus usaha, bukan doa.

Kamu merasa semua apa yang kamu bisa kamu capai bukan?
Kamu merasa mau menggapai mimpimu, kamu tinggal usaha bukan?

Lantas dimana peran Tuhan bagimu?

Atau jangan-jangan, bagimu, Tuhan telah mati?
jangan-jangan, bagimu, Sains telah membunuh Tuhan?

Beliau juga mengingatkan tentang eksklusifitas sebuah gerakan,
Lantas untuk apa kamu itu sampe jidat item item gitu? Biar keren gitu?
Buat apasih jenggot panjang-panjang gitu? Oh biar keliatan dewasa aja ya?
Biar disangka anak alim gitu?

Lantas,
Apasih gerakan ekstramu?
Buat apasih kamu ikut gitu-gituan?
Biar dapet jaketnya gitu?
Biar disangka keren gitu:?
Biar bisa dipake sombong gitu?
Oh cuma buat gaya-gayaan ya?

Beliau juga mengingatkan tentang esensi diri,
Badan itu badan siapa? Badanku
Kepala itu kepala siapa? Kepalaku
Tangan itu tangan siapa? Tanganku
Arief itu apa? Namaku

Lantas Arief itu sebenarnya apa? sebenarnya siapa itu Arief? Namamu
Apakah badanmu
Apakah kepalamu
Apakah tanganmu
Apakah namamu?

Dan banyak pertanyaan lainnya yang hanya bisa membuat saya bergumam,
Beliau mengingatkan seakan-akan beliau tau apa yang telah saya lewatkan selama ini,
Di akhir percakapan tersebut beliau mengingatkan,

dik,
jangan sering bolos ya seakan-akan beliau tau bahwa saya beberapa bolos rutinan

dik,
jangan sering bosan seakan-akan beliau tau bahwa saya sering bosan dalam beberapa kegiatan

dik,
jangan berhenti di kamu seakan-akan beliau tau bahwa saya enggan menuliskan/membicarakannya

dik,
sudahkah malam bagimu dipenuhi rasa gelisah? seakan-akan beliau tau bahwa saya memiliki kegelisahan

dik,
sudahkah kamu menjadi Arief? seakan-akan beliau tau bahwa Arief yang sekarang belumlah menjadi Arief yang disepakati sebelumnya

***

Oh ya, sudah lama saya merasakan kegelisahan ini,
Dari KKN yang dimana hanya hadir sebuah sosok,
Kini sebuah sosok itupun berubah seutuhnya,

Lantas saya akhirnya memberanikan diri menanyakan hal yang telah mengganggu malam saya,

lantas beliau menjawab,



dik,
sudahkah kamu menjalankan apa-apa yang diwajibkan dan disunnah kah sebelum tidur?
Lantas jika iya, ingatkah kamu akan kisah Nabi Ibrahim SAW?

Jika ya, renungkan dalam sepertiga malammu,
Jika itu adanya,
Maka ia lah adanya, jika memang itu adanya.

Lantas untuk apa kamu menunda-nunda hal tersebut?

You May Also Like

0 comments